Kaki Sukar Dibengkokkan

Oleh SURIA JANIB

Shamran menghadapi masalah urat besar putus di bahagian lutut.

KETIKA mengalami kecederaan meniskus di sendi lutut kanan pada November 2010, dia tidak ambil peduli. Dia tercedera ketika bermain bola akibat rempuhan yang kuat daripada pemain lawan. Tiba-tiba terdengar bunyi “pop” seperti bunyi letupan, diikuti rasa sakit yang teramat sangat sehingga menyebabkan lututnya membengkak selama dua minggu. Selepas dibuat sinar-X pada bahagian yang sakit, doktor masih gagal mengesan punca kesakitannya.

Lama dia membiarkan sakitnya berlalu kerana menganggap hanya terseliuh biasa dan masih mampu bertahan tetapi sempat menjalani fisioterapi. Bagi mengelakkan kecederaannya berulang, dia cuba mengelak daripada melakukan aktiviti lasak.
Namun begitu, Shamran Sarahan, pengarang akhbar mingguan terkemuka negara ini tidak pernah duduk diam daripada menceburi aktiviti lasak. Mungkin disebabkan kerja hariannya yang berat, dia cuba mengurangkan tekanannya dengan melayan hobinya menerusi kegiatan sukan luar, seperti mendaki gunung dan menyelam.
Itu pun dia menyedari kecederaan meniskus yang dialaminya bertambah serius ketika mendaki gunung di Indonesia. Didapati ligamen krusiat posterior (PCL), iaitu urat besar yang bersambung dengan otot di bahagian belakang lututnya terputus. “Saya terpaksa bertahan dengan mengambil ubat tahan sakit sehingga sekembalinya di Kuala Lumpur. Sebaik-baik sahaja sampai di Kuala Lumpur, saya dikejarkan ke Hospital Kuala Lumpur untuk membuat imbasan Pengimejan Resonans Magnetik (MRI). Menurut laporan doktor saya perlu melakukan pembedahan yang besar untuk membuang urat PCL yang rosak itu,” jelasnya sambil menunjukkan bahagian lututnya yang sudah dibuat pembedahan.

____

Rencana ini dipetik daripada Dewan Kosmik Ogos 2012.

Posted in: Selagi Berdaya, Utama

Bukan Ketumbuhan Biasa

Oleh SURIA JANIB

DIA membelek-belek benjol yang sebesar ibu jari yang tumbuh menepek di atas kaki kirinya. Ada masanya benjol itu terasa berdenyut-denyut jika tersentuh atau tergesel secara tidak sengaja.
Paling menyakitkan apabila dia datang bulan. Dia mencongak-congak sama ada benjol itu ada kaitan dengan ketidakstabilan hormon atau sebaliknya. Dia mula menyedari, setiap kali dia mengambil ubat hormon penggalak kesuburan, denyutan pada benjol itu semakin menjadi-jadi. Dia betul-betul risau dan tertekan. Fikirannya bercelaru, tambahan pula dia baru dilanda kesedihan kerana pemergian ayahandanya yang dikasihi buat selama-lamanya, ditambah pula beban kerjanya yang datang berganda-ganda.
Dia cuma membiarkan benjol tersebut membesar. “Mungkin benjol biasa, nanti baiklah sendiri,” desisnya cuba memujuk diri.
Hari demi hari, dia semakin gelisah dan dihimpit stres yang mencengkam. Akhirnya, dia dan suaminya mengambil keputusan, berjumpa dengan doktor sebagai jalan penyelesaiannya.
“Puan disahkan menghidap dermatofibroma, iaitu berkaitan dengan ketumbuhan lapisan kulit yang sangat perlahan,” jelas doktor yang merawatnya.
Bagi Haniza Lockman, editor sebuah agensi kerajaan yang terkemuka, saat dia diberitahu oleh doktor bahawa penyakit tersebut tidak membahayakan, di hatinya tetap berdebar-debar.

DIA membelek-belek benjol yang sebesar ibu jari yang tumbuh menepek di atas kaki kirinya. Ada masanya benjol itu terasa berdenyut-denyut jika tersentuh atau tergesel secara tidak sengaja. Paling menyakitkan apabila dia datang bulan. Dia mencongak-congak sama ada benjol itu ada kaitan dengan ketidakstabilan hormon atau sebaliknya. Dia mula menyedari, setiap kali dia mengambil ubat hormon penggalak kesuburan, denyutan pada benjol itu semakin menjadi-jadi. Dia betul-betul risau dan tertekan. Fikirannya bercelaru, tambahan pula dia baru dilanda kesedihan kerana pemergian ayahandanya yang dikasihi buat selama-lamanya, ditambah pula beban kerjanya yang datang berganda-ganda. Dia cuma membiarkan benjol tersebut membesar. “Mungkin benjol biasa, nanti baiklah sendiri,” desisnya cuba memujuk diri.Hari demi hari, dia semakin gelisah dan dihimpit stres yang mencengkam. Akhirnya, dia dan suaminya mengambil keputusan, berjumpa dengan doktor sebagai jalan penyelesaiannya.“Puan disahkan menghidap dermatofibroma, iaitu berkaitan dengan ketumbuhan lapisan kulit yang sangat perlahan,” jelas doktor yang merawatnya. Bagi Haniza Lockman, editor sebuah agensi kerajaan yang terkemuka, saat dia diberitahu oleh doktor bahawa penyakit tersebut tidak membahayakan, di hatinya tetap berdebar-debar.

____

Rencana ini dipetik daripada Dewan Kosmik Julai 2012.

Posted in: Selagi Berdaya

Setiap Hari Ototnya Mengecil

Oleh SURIA JANIB


PUAS dia menekan kepala semburan minyak wangi tersebut, tetapi tidak berjaya. Tangannya tiba-tiba tidak berdaya dan terasa berat seolah-olah sedang menatang beras seberat sekilogram. Dia betul-betul pelik.
Pada suatu hari, dia memandu kereta seorang diri. Di situlah hari gelapnya bermula. Dia cuba menekan pedal brek berulang kali, tetapi gagal. Akibatnya, keretanya menggelongsor dan melanggar tiang.
Dia betul-betul panik dan bingung. Selama 30 tahun, dia tidak pernah mengalami keadaan tersebut. Dia cuba menggagahkan diri berjumpa doktor. Ketika  didiagnosis, doktor mengesan bahawa dia menghidap “distrofi otot”, sekali lagi benaknya berputar. Seumur hidupnya, tidak pernah mendengar nama penyakit tersebut.
“Pandangan saya kelam. Saya tidak tahu hendak buat apa-apa. Penyakit ini jarang-jarang ditemui dan sehingga kini tiada lagi penawarnya,” jelas Fazz Fadhilah, anak kelahiran Kuala Lumpur, sambil merenung jauh.

____

Rencana ini dipetik daripada Dewan Kosmik Jun 2012.

Posted in: Selagi Berdaya